Loading...

Monday, February 14, 2011

Kosongkah DUN Pelabuhan Kelang?
Ditulis oleh Subky Latif
08/02/2011 Share


Lebih 20 tahun lalu saya tertanya-tanya mengapa seorang Yang Berhormat yang hendak meninggalkan negara baik untuk mengerjakan haji atau apa-apa tua tujuan menulis surat kepada Speaker memaklumkan pemergiannya dan minta cuti?

Mengapa? Dan apa perlunya?

Rupanya dibimbangi ketiadaan mereka di dalam negeri mereka tidak hadir tanpa memaklumkan kepada Speaker dan sementara menunggu sidang yang selepas itu mereka didapati tempoh tiada hadir sidang melewati masa yang dibenarkan.

Mengikuti peraturan Dewan apabila Yang Berhormat tidak hadir sidang melebihi tempoh enam bulan tanpa pengetahun dan kebenaran Speaker maka gugur keahliannya seperti yang terjadi kepada ADUN Pelabuhan Kelang sekarang dan ADUN Kota Siputeh, Kedah yang kesnya masih tergantung itu.

Speaker Selangor mendapati rekod ADUN Pelabuhan Kelang tidak menghadiri siding lebih dari enam bulan tanpa memaklumkan kepada pejabat Speaker, maka Speaker pun dengan kuasa yang ada padanya menggugur keanggotaan ADUNnya. Demikian juga ADUN Kota Siputeh tidak memaklumkan kepada Speaker Kedah mengapa dia tidak menghadiri sidang bagi tempoh tertentu?

Speaker Selangorpun memaklumkan kepada SPR seperti yang dibuat oleh Speaker Kedah dulu, akan kekosongan kerusi DUN berkenaan dan minta SPR mengadakan pilihan raya kecil.

Yang menjadi tanda tanya sekarang adakah SPR akan mengadakan pilihan raya kecil di Pelabuhan Kelang dalam masa 60 hari selepas Speaker mengistiharkan DUN itu kosong?

Mengikut peraturan yang termaktub dalam perlembagaan Selangor DUN itu sah kosong apabila Speaker mengisytiharkannya kosong dan SPR mesti mengadakan pilihan raya kecil bagi mengisi kekosongan itu dalam tempoh 60 hari.

Logiknya Pelabuhan Kelang akan menghadapi PRK sebelum MAC ini. Tetapi mengikut apa yang terjadi di Kedah, SPR menerima perintah Speaker Kedah itu dan berlanjutlah ia ke mahkamah. Mahkamah pula ada peruntukan rayuan dan rayuan atas rayuan, maka sudah lebih setahun belum ada keputusan muktamat mahkamah.

Hal itu sudah tergantung sekian lama. Pengundi di Siputeh tidak tahu adakah mereka ada ADUN atau tidak. ADUN yang dilucutkan itu pun tidak tahu dia masih ADUN atau tidak? Speaker pun tidak tahu penggugguran yang dibuatnya laku atatu tidak?

Kalau kosong katakan kosong dan kalau tidak katakan tidak. Plihan raya kecil sepatutnya diadakan dalam tempoh 60 hari ia diumumkan kosong. Mahkamah tidak pula memerhatikan peraturan itu, tidak menyegerakan membuat keputusan mengikut tempoh yang diperuntukkan oleh perlembagaan.

Kes itu tergantung seperti lain-lain yang tidak disebutkan tempoh ia perlu diselesaikan.

Apakah SPR akan bertindak seperti yang di Kedah itu juga?

Sepatutnya SPR mesti membuat persiapan segera bagi mengadakan pilihan raya kecil di Pelabuhan Kelang. Itulah kerjanya. Apabila Speaker memaklum ada kerusi kosong, maka SPR mengambil tindakan segera sebagaimana menghadapi kekosong berikut kematian ADUN at au Anggota Dewan Rakyat.

Kalau keputusan Speaker itu dirasakan tidak tepat, bukan SPR yang mempersoalnya, tetapi biar ADUN yang dilucutkan itu yang bertindak membawanya ke mahkamah seperti yang dibuat oleh bekas ADUN Pelabuhan Kelang sekarang.

Bukan SPR yang mengadu kepada mahkamah tetapi SPR menumpukan kerja bagi mengisi DUN yang Speaker kata kosong itu. SPR menentukan tarikh PRK dan mahkamah pula sewajarnya menyegerakan keputusannya supaya pilihan raya kecil itu dapat diadakan mengikut yang dijadualkan.

Dalam hal ini kuasa Speaker adalah besar.Perdana Menteri atau Menteri Besar tidak boleh campur urusan Speaker. Demikian juga SPR, ia tidak diberi kuasa untuk mentakwil kuasa Speaker. Tanggongjawab SPR ialah menerima arahan Speaker dan membuat persiapan pilihan raya.

Kalau Speaker lebih berkuasa dari Perdana Menteri dan Menteri Besar, sudah tentu SPR juga boleh campur tangan dengan keputusan Speaker.

Apabila SPR mentakwil keputusan Speaker seperti yang berlaku di Kedah dan di Perak dulu, maka SPR telah menjadikan diri lebih sudu dari senduk. Sudu tetap menjadi sudu dan tidak boleh jadi senduk. Kalau sudu jadi senduk, senduk tetap tidak boleh jadi sudu.

SPR sekarang sudah dilihat menyebok. Ia membuat apa yang ia tidak patut buat. Tindakannya mempertikai keputusan Speaker Perak dan Speaker Kedah telah menyebabkan berlaku huruhara di Perak.

Jika SPR menerima arahan Speaker Perak tentang kekosongan tiga DUN berikut ADUNnya yang melompat, maka ia tentu tidak menyeret Istana dalam krisis politik dan perlembagaan di negeri itu. Istana tidak akan terlibat untuk menyelesaikan krisis itu juka ia dapat diselesaikan di peringkat bawah.

Apabila istana pula terpaksa terlibat bagi menyelesaikan perkara yang tidak diselesai oleh SPR, maka ia mencemarkan istana dengan berbagai persoalan. Elok istana tidak pernah berdepan dengan tunjuk perasaan, maka istana telah dicemari oleh tunjuk perasaan rakyat.

Banyak sejarah tercatit di Perak yang tidak berlaku di tempat lain berikut dengan kerenah SPR hendak menunjukkan ia sama besar dengan Speaker. Tidak pernah sidang DUN di negara ini dikawal ketat oleh polis, maka polis telah berperanan dalam sidang. Biasanya polis tidak pernah dibawa ke perkarangan sidang, tetapi ia berlaku di Perak.

Semuanya gara-gara SPR jadi lebih sudu dari senduk.

Jangan berulang pula di Pelabuhan Kelang SPR mempertikai juga keputusan Speaker. Kalau sudah sudu jadilah seperti sudu. Biarlah senduk jadi senduk. Sebelum Mac 2011 berakhir hendaknya selesai pilihan raya kecil Pelabuhan Kelang.

Jangan jadikan PRU 13 sebagai penyelesaian semua masalah, kerana Selangor adalah bersama negeri di bawah Pakatan Rakyat yang lain tidak mengadakan pilihan raya umum yang serentak jika ia diawalkan.

Pelabuhan Kelang akan jadi krisis berlarutan jika keputusan Speaker itu ditakwil SPR.


Sumber: TV Selangor

Ulasan editor:

SPR kini melakukan kerja hanya mengikut arahan UMNO/BN untuk memastikan BN tidak tewas dalam PRU 13. Rakyat memerhati dengan dekat apa yang dilakukan SPR ini.

Walaupun SPR berkata mereka bebas, 'kelihatan' di mata rakyat yang celik tangan SPR di gari UMNO/BN. SPR mesti punya keberanian untuk mengubah persepsi rakyat itu walaupun kini hanya tersisa sedikit. Apabila tangan di gari, rakyat melihat SPR lansung tiada semangat Jebat dan tindakannya hanyalah sama seperti kesetiaan Tuah. Di arah kemana pun, mereka ikut sahaja. Inilah persepsi rakyat terbanyak pada SPR.

Persepsi bukanlah sesuatu yang benar, tak semuanya benar dan belum tentu benar, tetapi persepsi adalah maklumat.. Dalam dunia ICT sekarang, maklumat dari sudut persepsi di facebook Tweeter berjaya menumbangkan Mubarak di Mesir. Di mata rakyat yang tertindas dengan pelbagai akta zalim, sedikit persepsi negetif sudah cukup untuk memulakan satu kebangkitan rakyat. Tragis sekali rakyat menghantar orang no satu Tunisa dan Mesir seperti itu.

Disumberkan, ia pasti akan berlaku di Malaysia jika layanan tidak sama rata diteruskan, pembohongan seperti di Utusan Malaysia di diam dan dibenarkan, akta drokanian mesin cetak maupun hasutan diteruskan, akta zalim yang lain seperti ISA tidak di mansuh. Rakyat tidak buta walaupun cuba dirabunkan.

Rakyat sedang meneropong saki baki kebebasan yang semakin terhakis. Hak bersuara yang semakin diperlahankan.

Suatu masa rakyat akan bangkit, bangkit untuk membuang pimpinan yang bertindak seperti Mubarak, Leila, Zainal Ben Ali.. Indahnya, rakyat kenal siapa mereka!

No comments: